Minggu, 04 Januari 2015

Kupas Efek Buruk Susu Kedelai

Berikut ini Adalah kupas tuntas tentang kedelai secara klinis, khususnya mengenai susu kedelai. adapun hasil di lapangan apa yang terjadi itu adalah kuasa Alloh sang pencipta dan pemberi izin atas apa yang akan terjadi dan tidak terjadi pada makhluknya..

namun sebagai makhlut yang terbaik adalah memberikan pilihan yang terbaik bagi diri kita, yang tidak memberikan keburukan untuk kita sendiri..    berikut silahkan di cermati, semoga bermanfaat


Tahukah Anda? Susu kedelai bermanfaat jika produk kedelai telah terfermentasi.
 Namun 'tidak' bermanfaat jika produk tersebut adalah non-fermentasi.

The Cancer Council of New South Wales, Australia telah memperingatkan penderita kanker untuk menghindari makanan yang berbahan dasar kedelai. Peringatan tersebut dilatarbelakangi oleh karena kedelai non-fermentasi akan mempercepat pertumbuhan kanker.

Produk kedelai terbagi menjadi 2 jenis, 
 yakni produk yang terfermentasi adalah tempe, kecap, miso, natto dan kecambah kedelai. 
Dilain sisi terdapat produk NON-FERMENTASI seperti misalnya tahu dan susu kedelai, dan lainnya,

Pada produk kacang kedelai yang non-fermentasi terdapat kandungan zat yang diyakini membawa dampak buruk dan perlu diperhatikan, diantaranya seperti:


Kandungan di Kacang Kedelai:


Pada produk kacang kedelai yang non-fermentasi terdapat kandungan zat yang diyakini membawa dampak buruk dan perlu diperhatikan, diantaranya seperti:

  • Goitrogen – komponen yang mengganggu fungsi tiroid, dapat menyebabkan hypotiroid dan juga beresiko menyebabkan kanker tiroid. Untuk terjadi kanker, tergantung banyaknya dan usia. Berdasarkan Soy Online Service, bayi seharusnya tidak mengonsumsi kedelai sama sekali. Bagi orang dewasa, hanya dengan 30 mg isoflavone (termasuk komponen goitrogen) per hari cukup mengganggu fungsi tiroid. Takaran isoflavon yang perlu diwaspadai ini ada pada 5-8 ons susu kedelai. 
  • Asam Phytic – Kedelai mengandung asam Phytic, yaitu asam yang dapat menghalangi penyerapan mineral seperti misalnya zat besi, kalsium, tembaga, dan terutama seng dalam saluran pencernaan. Seng dibutuhkan untuk perkembangan dan fungsi otak serta sistem saraf. Juga berperan penting dalam mengendalikan mekanisme kadar gula darah sehingga melindungi dari diabetes serta menjaga kesuburan. Pada proses fermentasi kandungan asam phytic ini jauh berkurang sampai pada level aman untuk segala umur.
  • Penghambat Trypsin – mengurangi kemampuan untuk mencerna protein. Pemberian produk kedelai yang non-fermentasi pada bayi dan anak secara teratur akan mengganggu pertumbuhannya. Kacang-kacangan lain yang memiliki kandungan penghambat trypsin yang tinggi adalah kacang lima.
  • Nitrat – bersifat karsinogen (penyebab kanker), terbentuk pada saat pengeringan, dan zat beracun lysinoalanin terbentuk selama proses alkalin. Berbagai macam zat aditif buatan, terutama MSG (zat aditif yang merusak sel syaraf) telah ditambahkan pada produk kedelai untuk menyamarkan “aroma kacang”nya yang kuat dan memberikan rasa mirip daging.
  • Phytoestrogen – Biasanya dipakai untuk membantu mengurangi efek produksi estrogen yang rendah dalam tubuh, kini ditemukan sebagai faktor penyebab kanker payudara dan leukemia pada anak.
  • Aluminum – Dari beberapa penelitian telah diketahui adanya hubungan antara keberadaan aluminium dengan penyakit Alzheimer. Tapi tahukah Anda bahwa susu kedelai mengandung aluminium 11 kali (1100 persen) lebih banyak dibandingkan susu formula biasa.
  • Mangan – Produk formula kedelai memiliki kandungan mangan berlebih bagi tubuh kita. Mangan dalam tingkat kecil sangat kita butuhkan untuk membantu sel tubuh kita mengumpulkan energi. Tapi jika berlebih, mangan bisa menyebabkan kerusakan otak seperti pada penyakit Parkinson.
  • Tingkat kandungan mangan di tiap susu bayi berbeda-beda, yaitu:
    • ASI mengandung 4-6 mcg/L.

    • Susu formula bayi biasa (dari sapi) mengandung 30-50 mcg/L.

    • Susu formula kedelai mengandung 200-300 mcg/L!!!

    Terlalu Banyak Omega-6

    Produk kedelai non-fermentasi mengandung kandungan Omega-6 yang lebih banyak dibandingkan Omega-3. Ketidakseimbangan rasio antara Omega-3 dengan Omega-6 akan membuat kita rentan terkena penyakit kanker, diabetes, penyakit jantung, arthritis, asma, hiperaktif, dan depresi.




    Dampak Susu Kedelai:

    Dampak Bagi Anak Laki-Laki
     
    “Pubertas dini (yang disebabkan oleh produk kedelai) bisa meningkatkan resiko anak laki-laki menderita kanker testicular di saat menjelang dewasa, karena telah terpapar berbagai hormone seks terus menerus,” ujar Marcia Herman-Giddens , peneliti dari  University of North Carolina. 
     
    Kandungan berlebih isoflavon memiliki sifat feminisasi, yang akan MENGAKIBATKAN UKURAN KELAMIN BAYI LAKI-LAKI JADI LEBIH KECIL DAN KECENDERUNGAN GENETIKA YANG MENGARAH KE HOMOSEKSUALITAS. Beberapa ahli mempersalahkan pengkonsumsian susu formula bayi sebagai salah satu faktor kecenderungan genetika anak laki-laki menjadi seperti perempuan. 

    Dampak Bagi Anak Perempuan 
     
    Produk formula kedelai mengandung tingkat hormon sebanyak 240 kali lebih tinggi dibandingkan ASI. Anak-anak perempuan yang memasuki masa pubertas akan beresiko besar menderita kanker payudara dan juga kista rahim jika mengalami gangguan tiroid karena rutin mengonsumsi produk kedelai non-fermentasi.

    Dampak Bagi Wanita Muda
     
    Disamping itu juga didapati bahwa dua gelas susu kedelai sehari dalam satu bulan penuh, mengandung cukup komponen kimiawi yang dapat mengganggu siklus menstruasi wanita. Para wanita yang memakai pil-pil kontrasepsi lebih sering mudah marah-marah seiring adanya gangguan hormonal. Hanya dengan 100 gr dari produk kedelai, mengandung komponen estrogenik yang sama dengan satu pil kontrasepsi.


    Dampak Bagi Pria Dewasa
     
    phytoestrogen kedelai menghambat enzim yang dibutuhkan tubuh untuk menghasilkan hormone testoteron (hormone pria).
    Penelitian terhadap pejantan hewan-hewan juga telah banyak dilakukan, baik dari belalang sampai dengan cheetah. Dari penelitian-penelitian tersebut didapati bahwa kedelai mengakibatkan para pejantan ini kurang percaya diri, kurang agresif, hasrat seksual menurun, dan jumlah sperma  pun berkurang.

    Dampaknya pada manusia terlihat lebih lambat daripada pada hewan. Tapi tetap saja berdampak negatif jika kedelai secara rutin diberikan pada pria.




    SUMBER LAIN EFEK KEDELAI (susu)


    Susu kedelai telah mendapatkan banyak popularitas di negara-negara berkembang dalam beberapa dekade terakhir. Seperti yang dipromosikan sebagai makanan , banyak orang telah menggantikan bahan makanan lainnya dalam diet mereka dengan makanan berbasis kedelai. The USFDA (US Food and Drug Administration) bahkan telah mengizinkan produsen untuk melabeli sebagai makanan untuk jantung. Sementara klaim ini tidak sepenuhnya salah, penelitian telah menyatakan bahaya tertentu mengkonsumsi susu kedelai dalam jumlah besar. Mari kita cari tahu.
    Tidak ada satu studi tunggal menentukan yang mengatakan bahwa susu kedelai pasti buruk bagi tubuh manusia. Namun, itu adalah fakta bahwa terlalu berlebihan mengkonsumsi adalah hal yang tidak baik bahkan tidak sehat. Selain itu, itu akan perlu waktu sebelum adanya bukti spesifik dan menyeluruh tentang efek buruk dari susu kedelai ditemukan. Ya, ada kasus di mana orang telah mengembangkan kondisi kesehatan yang membaik setelah menghentikan asupan susu kedelai. Tapi ini mencakup beberapa kasus dan perubahan lain dalam diet, gaya hidup dan -obatan belum diteliti. Dengan demikian, mari kita hanya mengatakan bahwa satu gelas susu kedelai (sebaiknya tanpa rasa) sehari tidak akan membahayakan Anda bahkan jika Anda hanya meminumnya sebagai minuman biasa. Anda dapat membuat susu ini di rumah dengan kacang kedelai organik untuk memastikan bahwa Anda hanya mendapatkan yang terbaik dari apa yang ditawarkan.
    <

    Kekhawatiran tentang Susu Kedelai

    Jadi mengapa ada peningkatan mendadak dalam keprihatinan tentang bahaya susu kedelai? Hal ini karena penelitian telah membuktikan bahwa dalam jumlah berlebih, susu kedelai bisa berbahaya. Telah ditemukan bahwa proses industri produksi susu kedelai tidak menjamin penyaringan lengkap untuk menghilangkan toksin karena memakai metode tradisional, itulah sebabnya mengapa popularitas manfaat susu kedelai perlahan-lahan memudar. Susu kedelai dipanaskan pada suhu yang sangat tinggi dalam proses industri, dan hasil ini mendegenerasi protein yang ditemukan dalam kedelai. Hal ini membuat tidak sehat karena protein merosot menjadi sulit untuk dicerna, dan dapat menyebabkan gejala seperti kram dan mual. Metode industri pengolahan juga menghancurkan produk yang disebut sistein dalam susu kedelai, yang membuatnya sulit untuk menyerap nutrisi lainnya. Stabilisator dan pengawet lainnya yang ditambahkan ke dalamnya untuk meningkatkan umur simpan, yang mungkin atau mungkin tidak sehat bagi kesehatan kita.

    Potensi Bahaya

    Hal pertama yang Anda perlu memeriksa tentang susu kedelai adalah apakah Anda alergi untuk itu atau bahan di dalamnya pada khususnya. Dr Kaayla Daniel, penulis buku ‘The Whole Soy Story’, telah menunjukkan banyak efek negatif dari susu kedelai yang berhubungan dengan , , gangguan sistem kekebalan tubuh, masalah tiroid, gangguan reproduksi, dll. Berikut adalah beberapa potensi bahaya yang dapat diamati jika susu kedelai dikonsumsi berlebihan. Konsultasikan dengan dokter Anda jika Anda mengembangkan jenis efek samping setelah mengkonsumsi itu.
    Untuk
    • Kedelai kaya akan phytoestrogen, yang merupakan bahan kimia yang diturunkan dari tanaman yang mirip dengan estrogen yang ditemukan pada wanita. Sementara mereka sehat dalam beberapa kasus, dalam kasus kelebihan konsumsi susu kedelai, mereka mungkin sangat menghambat fungsi tiroid sehat pada wanita. Wanita yang menderita mungkin paling terpengaruh, karena kedelai dikenal untuk memperlambat fungsi kelenjar tiroid. Efek ini lebih buruk jika mereka menopause, dimana isoflavon dalam susu kedelai dapat menyebabkan gejala seperti kelelahan, sembelit dan nyeri tubuh umum, menurut Larrian Gillespie, penulis buku ‘The Menopause Diet’. tersebut telah melaporkan intensitas penurunan gejala ini setelah mengurangi atau sama sekali menghentikan asupan susu kedelai dan produk kedelai lainnya.
    • Meskipun ada klaim bahwa susu kedelai dapat meningkatkan risiko pada wanita, penelitian mengenai hal yang sama tidak dapat disimpulkan. Ya, kelebihan estrogen dalam tubuh wanita cenderung memiliki beberapa efek negatif, namun studi menentang menunjukkan bahwa risiko berkurang pada wanita yang mengkonsumsi jumlah moderat susu kedelai secara teratur. Namun, penelitian ini tidak sepenuhnya dapat diandalkan karena mereka dilakukan pada sekelompok kecil perempuan, yang mencakup kelompok usia dan kondisi kesehatan yang sama. Akhirnya, penelitian ini dilakukan pada wanita Asia, yang fisiologinya berbeda dibandingkan dengan wanita Barat. Mengurangi risiko mungkin disebabkan unsur-unsur lain dalam diet mereka yang tidak dipertimbangkan saat membuat perbandingan. Menurut University of Maryland Medical Center, mengkonsumsi susu kedelai dapat merangsang pada wanita yang sudah memiliki . Meskipun penelitian lebih lanjut perlu mengkonfirmasi masalah ini.
    • Selain itu, penelitian telah menunjukkan bahwa kelebihan konsumsi susu kedelai dapat menyebabkan perdarahan berat dan dapat mengakibatkan kenaikan berat badan.
    • Penelitian yang dilakukan pada tikus telah menunjukkan bahwa konsumsi berlebihan susu kedelai dan produk kedelai lainnya juga dapat menyebabkan infertilitas. Oleh karena itu, ibu hamil dan ibu menyusui harus berkonsultasi dengan dokter mereka sebelum mengambil susu kedelai.
    Untuk Pria
    • Link tertentu telah dibuat antara konsumsi susu kedelai dan menurunnya tingkat testosteron. Namun, menurut sebuah penelitian yang dilakukan di University of Oxford untuk mempelajari hubungan antara susu kedelai dan kadar hormon seks dari 696 pria dengan berbagai asupan kedelai, ditemukan bahwa susu kedelai tidak terkait dengan konsentrasi hormon seks serum.
    • Menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh University of Maryland Medical Center, orang-orang dengan jenis penyakit ginjal harus berkonsultasi dengan ahli ginjal mereka sebelum memiliki produk kedelai, karena kedelai memiliki lebih fosfor dan kalium daripada daging dan produk unggas yang mungkin berbahaya untuk ginjal Anda.
    • Dalam kasus yang jarang terjadi, laki-laki juga dilaporkan nyeri payudara karena kelebihan konsumsi, dan efek dari kondisi yang sama berkurang setelah membatasi atau menghentikan sama sekali asupan susu kedelai.
    • Pengaruh penurunan fungsi tiroid dapat mempengaruhi laki-laki, sehingga menempatkan mereka pada risiko mengembangkan hipotiroidisme.
    Untuk Anak-Anak
    • Sejumlah besar ahli kesehatan menentang memberikan susu formula bayi berbahan dasar kedelai dibandingkan dengan ASI atau formula susu sapi. Alasan untuk ini lagi adalah adanya fitoestrogen dalam kedelai, yang bila diberikan kepada anak-anak di usia yang begitu muda dapat berbahaya. The American Academy of Pediatrics (AAP) sekarang mengambil beberapa langkah untuk mencegah potensi bahaya susu kedelai untuk anak-anak, dan merekomendasikan memberi anak-anak formula susu sapi sebagai alternatif pertama untuk ASI. Sebuah studi yang dilakukan pada tahun 2008 oleh organisasi ini menyatakan bahwa susu kedelai dapat diberikan kepada anak-anak hanya jika secara medis diperlukan atau seperti yang direkomendasikan oleh dokter anak.
    • Review yang lain pada tahun yang sama oleh AAP juga menyarankan bahwa formula berbasis kedelai belum tentu berbahaya bagi anak-anak kecil. Namun ahli biologi perkembangan, berpendapat lain. Studi yang dilakukan pada tikus telah membuktikan bahwa dalam beberapa kasus, memberi makan formula berbasis kedelai yang disebut mengandung isoflavon genistein pada bayi, dapat mempengaruhi perkembangan otak mereka.
    • Menurut Asosiasi Konsumen Organik, badan-badan pemerintah seperti Kementerian Kesehatan Israel, Badan Makanan Perancis, British Dietetic Association, dll, telah memperingatkan orang tua untuk menghindari memberikan susu formula bayi berbahan kedelai atau susu kedelai untuk bayi dan anak-anak di bawah usia 18 tahun.
    • Sementara tidak ada konsensus pada efek sakit dari susu kedelai pada anak-anak, para ilmuwan dan ahli kesehatan masih menyarankan membatasi pemberian kepada anak-anak kecil. Pilihan terbaik setelah ASI harus susu sapi.

    Mengapa Susu Kedelai Tidak Memiliki Efek yang Sama pada Orang Asia?

    Klaim bahwa kedelai baik untuk kita semua karena Cina dan Jepang telah mengkonsumsi selama lebih dari seribu tahun memiliki sedikit bukti untuk mendukungnya. Dan ada beberapa alasan untuk membuktikan mengapa kedelai tidak mempengaruhi kesehatan mereka seperti yang diklaim mempengaruhi orang-orang di negara Barat :
    • Studi telah menunjukkan bahwa perempuan Asia Timur telah menurunkan risiko kanker payudara akibat konsumsi produk kedelai meski tidak sepenuhnya mengendalikan diet mereka. Dengan demikian, makanan lainnya disertakan yang mungkin telah merubah temuan penelitian.
    • Diet dari orang-orang Asia tidak hanya mencakup kedelai. Selain itu, mereka jarang mengkonsumsi susu kedelai, melainkan mereka mengkonsumsi bentuk fermentasi dari kedelai seperti natto, miso dan tempe, yang diyakini jauh lebih sehat dari kedelai atau susu kedelai.
    • Gaya hidup dan unsur-unsur makanan lainnya bersama dengan genetik tidak diperhitungkan ketika kita membandingkan orang-orang dari negara-negara Barat dengan Asia Timur. Gaya hidup Barat yang sangat berbeda dari yang diikuti di Timur. Kita tidak bisa meyakinkan menyatakan bahwa susu kedelai (atau kurangnya itu) adalah satu-satunya faktor yang memberikan kontribusi terhadap perkembangan tiroid, kanker, atau perubahan fungsi otak.
    Ada juga banyak manfaat susu kedelai karena yang telah disebut-sebut sebagai makanan sehat oleh USFDA. Bila dikonsumsi dalam jumlah kecil, susu kedelai sebenarnya dapat membantu mereka yang berusaha untuk memerangi kadar kolesterol tinggi dan dapat membantu kesehatan jantung. Dalam istilah sederhana, seseorang mungkin tidak dapat menjamin efektivitas susu kedelai yang dikemas, meskipun banyak orang mengklaim telah mendapatkan manfaat dari mengkonsumsi secara teratur. Mark Messina, PhD, penulis buku ‘The Simple Soybean and Your Health’, menunjukkan bahwa mengkonsumsi segelas susu kedelai setiap hari tidak akan ada salahnya untuk kesehatan Anda. Namun ingat, untuk mengontrol jumlah makanan kedelai lain yang Anda makan sehubungan dengan susu kedelai untuk mencegah dari bahaya tersebut.

    4 komentar:

    1. website ini selalu mnenghangatkan saya dalam membuat artikel, terimakasih atas wawasan yang anda berikan cukup mudah di pahami. Terimakasih banyak,..

      BalasHapus
    2. Terimakasih atas informasinya :) semoga sukses slalu .. Ditunggu informasi menarik selanjutnya :) senang berkunjung ke website anda, terimakasih. sekali lagi thanks.

      BalasHapus
    3. Artikelnya sangat bermanfaat sekali, makasih ne ya!! beritanya bagus banget dan sangat menarik di baca siang ini. Ijin share juga ya, terimakasih sekali lagi.

      BalasHapus
    4. nice post, gan... Keep posting!!

      BalasHapus

    Cari Resep Lengkap Disini